Langsung ke konten utama

Hikmah Penciptaan Lisan

Seminar Nasional 20 tahun GPMB : Merawat Kebhinnekaan dalam Bingkai Literasi Budaya

Poster GPMB
Jakarta, 5-6 Oktober 2021. Gerakan Pemasyarakatan Minat Baca (GPMB) tahun ini memasuki usia 20 tahun, tepatnya di tanggal 25 Oktober 2021. Dalam rangka memperingati momentum akbar tersebut, salah satu kegiatan yang dilaksanakan adalah Seminar Nasional 20 tahun GPMB. Kegiatan tersebut dilaksanakan pada tanggal 5 dan 6 Oktober 2021 secara hibrid, yaitu daring dan luring dengan dukungan dari Perpustakaan Nasional RI. Tema yang dipilih tahun ini adalah Kebhinnekaan Budaya Indonesia, Prestasi Literasi Bangsa.

Dalam sambutan pembukaannya di hari pertama, Kepala Perpusnas RI Muhammad Syarif Bando yang diwakili oleh Deputi Bidang Pengembangan Sumber Daya Perpustaaan Drs Deni Kurniadi, M. Hum menyampaikan bahwa Indonesia sudah diakui dunia sebagai negara dengan jumlah perpustakaan terbanyak kedua di dunia setelah India. Tidak kurang dari 164.610 perpustakaan tumbuh di Indonesia, dan perpustakaan sekolah menempati porsi/jumlah terbesar sebanyak 113.541 (68,98%). Namun, angka tersebut belum sesuai yang diharapkan. Dengan populasi penduduk yang menembus 270 juta jiwa, jumlah buku yang beredar malah hanya 22.318.083 eksemplar. Artinya rasio buku dengan penduduk nasional, yakni 0,09. Satu buku ditunggui 9 orang. Padahal UNESCO menstandarkan setiap satu orang wajib memiliki tiga buku baru setiap tahunnya. Di tengah keterbatasan ketersediaan buku, catatan positif diraih Indonesia pada survei World Reading Habits di tahun 2020 menempati urutan 16 besar dunia sebagai negara dengan intensitas membaca enam jam per minggu. Secara global, 35% masyarakat dunia memilih kebiasaan membaca selama pembatasan aktivitas dikarenakan penyebaran virus Corona. Oleh karena itu, Deni menekankan salah satu tujuan Seminar Nasional GPMB yang terpenting yaitu memperoleh berbagai praktik baik dan berbagai upaya yang sudah, sedang dan akan dilakukan oleh berbagai kalangan masyarakat; dan pengurus GPMB baik pusat maupun daerah hingga desa dalam meningkatkan dan mengembangkan minat baca dan literasi Indonesia.

Ketua umum GPMB, Dr. Tjahjo Suprajogo, M.Si, dalam sambutan sekaligus prolog pembuka seminar menyampaikan bahwa tema tersebut dipecah dalam 7 topik bahasan yang disampaikan dalam dua hari. Tujuh topik pembahasan tersebut membawa para peserta memahami dan menelusuri perjalanan Literasi bangsa Indonesia. Budaya literasi yang diawali dengan tradisi lisan ternyata menumbuhkan minat dan kegemaran bahkan kebiasaan membaca. Kebisaan dan kebiasaan membaca lebih lanjut bisa meningkatkan kemampuan membaca. Membaca tidak sekedar yang tersurat tetapi juga membaca yang tersirat. Tingkat literasi yang tinggi ditandai dengan memahami teks secara analitis, kritis dan reflektif. Pemahaman dan penerapannya dalam kehidupan, akan membawa Indonesia Maju.

Pembicara berbagai topik tersebut pada hari pertama Selasa, 5 Oktober 2021 sebagai berikut. Pertama, prolog oleh Ketua Umum GPMB, Dr. Tjahjo Suprajogo, M.Si, Prof. Dr. Heddy Shri Ahimsa-Putra M.A., M.Phil, Dir. Pengembangan dan Pemanfaatan Kebudayaan: Dr. Restu Gunawan, MHUm, Dr. Firman Hadiansyah, M.Hum, dan moderator pegiat literasi dari Jawa Barat Maman Suherman.

Kepala Pusat Analisis Perpustakaan dan Pengembangan Budaya Baca (PAPPBB) Perpusnas RI Dr. Adin Bondar, M.Si dalam sambutan pembukanya di hari kedua menyampaikan adanya isu disrupsi teknologi yag dipercepat karena pandemi Covid19. Adin menengarai adanya gejala aliterasi di masyarakat, yaitu sifat makin abai dan acuh dengan lingkungan akibat penggunaan gadget yang makin tinggi selama pandemi. Oleh karena itu, lanjut Adin, GPMB diharapkan menjadi antitesis dari kondisi tersebut dengan berbagai programnya yang bertujuan untuk membentuk masyarakat cerdas, kreatif, dan sejahtera.

Pembicara pada hari kedua, Rabu, 6 Oktober 2021 antara lain Sofie Dewayani, PhD, Prof. Dr. Drs. Boerhan Nurgiyantoro, M.Pd., Pendiri Kampung Dongeng Awam Prakoso: Pentingnya Dongeng Untuk Tumbuh Kembang Minat, Kegemaran dan Budaya Baca Anak. Rahmadiyanti Rusdi, S.Sn: Pendidikan Karakter Melalui Buku Cerita Anak. Dr. Dirgantara Wicaksono,Ch, CHt, S. Pd,MM, M.Pd: Instrumen Kualitatif Tidak Boleh Mereduksi Makna Literasi Masyarakat, dan ditutup oleh Ketua Umum GPMB, Dr. Tjahjo Suprajogo, M.Si dengan moderator pegiat literasi dari Jawa Timur Agustina Dewi Puspita, S.Pd.

Selama 2 hari pelaksanaan, Seminar Nasional GPMB ini dihadiri oleh 2000 lebih peserta melalui zoom dan 2000 lebih dari Youtube Perpustakaan Nasional dan Youtube GPMB. Peserta berasal dari berbagai kalangan antara lain guru/pendidik, dosen/akademisi, pustakawan, peneliti, mahasiswa, pelajar, praktisi, pegiat literasi dan masyarakat luas.

Media Release by Humas PP GPMB

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Empirisme Analitis

''Empirisme Analitis'' Teori ilmu dari kaum Empiris Analitis dibangun dengan semangat untuk mengatasi kekurangan Positivme dan Empirisme Logis dan Rasionalisme Kritis. Sekalipun demikian, menurut Wuisman, teori yang dikemukakan Empirime Analitis bukan penggabungan murni d an kedua aliran berpikir diatas, melainkan hanya  suatu penyesuaian lebih lanjut dari model penelitian ilmiah dikembangkan oleh Positivme dan EmpirismeLogis pada titik-titik yang dilontarkan terhadapnya oleh Rasionalisme Kritis. Emprisme Analitis menggambarkan proses penelitian ilmiah sebagai sebuah siklus (daur). Teori inintimbul dalam hubungan dengan usaha-usaha untuk menerapkan Positivme dan Empirisme Logis pada bidang studi social tertentu. Empirisme Analitis bermaksud menerangkan tentang apa itu pengetahuan ilmiah, bagaimana ilmu berkembang, dan metode penelitian apa yang cocok dipakai untuk mengembangkan ilmu. De Groot menyebutkan lima tahap membentuk siklus empiris dalam pengembangan pe

Hikmah Penciptaan Lisan

‘’Hikmah Penciptaan Lisan” Pernah ga sih muncul pertanyaan dalam benak kita, mengapa Allah ﷻ menciptakan lisan seseorang itu hanya satu, dan mengapa harus diletakkan di depan?. Pertanyaan ini mungkin bagi sebagian orang cukup membingungkan. Namun taukah kita, bahwa Allah ﷻ telah memberikan pesan secara tersirat dalam Al-Qur’an tentang hikmah penciptaan lisan. Lisan secara fisik diletakkan didepan bertujuan agar manusia tidak banyak membicarakan sesuatu dibelakang, juga agar manusia tidak membicarakan sesuatu yang tidak pantas didepan, sehingga meruntuhkan kehormatan dan kemuliaan dirinya. Tentunya ini menjadi nasihat dan pengingat untuk penulis dan kita semua sebagai manusia. Untuk itulah kemudian Allah ﷻ menurunkan beragam ayat yang mengisyaratkan pesan dan hikmah yang mulia ini. Salah satunya Allah ﷻ terangkan dalam Al-Qur’an surah ke 49, Al-Hujurat ayat 11 - 12, sebagai berikut; QS Al-Hujurat : 11 يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِّنْ قَوْمٍ عَسٰٓى اَنْ يَّكُوْن

Uji Coba Smartfren 5G Bersama Kominfo, Kecepatannya Bikin Melongo

  Mengenal jaringan 5G Dilansir dari situs Cisco.com, 5G merupakan teknologi seluler generasi kelima. Ini dirancang untuk meningkatkan kecepatan, mengurangi latensi, dan meningkatkan fleksibilitas layanan nirkabel. Jaringan 5G juga akan menyederhanakan mobilitas, dengan kemampuan roaming terbuka tanpa batas antara akses seluler dan Wi-Fi. Pengguna seluler dapat tetap terhubung saat mereka berpindah antara koneksi nirkabel luar ruang dan jaringan nirkabel di dalam gedung tanpa campur tangan pengguna atau pengguna perlu mengautentikasi ulang. Lalu Bagaimana cara kerja teknologi 5G? Teknologi 5G akan memperkenalkan kemajuan di seluruh arsitektur jaringan. Radio Baru 5G, standar global untuk antarmuka udara nirkabel 5G yang lebih mampu, akan mencakup spektrum yang tidak digunakan dalam 4G. Keuntungan menggunakan jaringan 5G Dilansir dari instagram @smartfrenworld, ada beberapa keuntungan yang akan kita dapatkan jika menggunakan jaringan 5G, diantaranya : 1. Koneksi internet 100x lebih cepa